Cari Tahu Seputar Virus HPV (Human Papilloma Virus) pada Wanita dan Pria

18 Desember 2020 - 14:59 WIB

Lebih dari 30 jenis virus HPV dapat menyerang alat kelamin. Dari jumlah tersebut, kurang lebih 13 dianggap “berisiko tinggi” karena dapat menyebabkan kanker serviks. Cari tahu bagaimana HPV dapat dicegah dan diobati.


Apa itu Human Papilloma Virus (HPV)?
HPV adalah singkatan dari Human Papilloma Virus. Ini adalah virus yang sangat umum. Ada sekitar 100 jenis HPV yang menyerang berbagai bagian tubuh. Sekitar 30 jenis HPV dapat menyerang alat kelamin - termasuk vulva, vagina, leher rahim, penis dan skrotum - serta rektum dan anus. Dari jumlah tersebut, sekitar 14 jenis dianggap “berisiko tinggi” karena mengarah ke kanker serviks.

 

Bagaimana HPV berhubungan dengan kanker serviks?
Strain HPV tertentu dapat menyebabkan perubahan pada sel-sel serviks, suatu kondisi yang disebut displasia serviks. Jika tidak diobati, displasia dapat berkembang menjadi kanker serviks. HPV hampir selalu menjadi penyebab kanker serviks. Namun, seorang wanita menderita HPV atau displasia serviks tidak selalu berarti dia akan terkena kanker serviks.

Tes Pap Smears yang dilakukan rutin adalah perlindungan terbaik terhadap kanker serviks. Tes ini mendeteksi perubahan prakanker dan kanker serviks. Kanker serviks hampir selalu dapat dicegah atau disembuhkan jika perubahan prakanker terdeteksi dan diobati lebih awal, sebelum kanker berkembang.
Sebelum usia 30, infeksi HPV biasanya bersifat sementara (membaik dengan sendirinya). Pada usia 30, menemukan HPV selama skrining Pap Smears dapat membantu menentukan seberapa sering harus diskrining. Ketiadaan jenis HPV risiko tinggi biasanya berarti bahwa seorang wanita berisiko rendah untuk mengalami perubahan serviks yang terkait dengan risiko kanker serviks. Dalam kasus ini, periode antara pemeriksaan tes Pap smears biasanya lima tahun bagi kebanyakan wanita.

Jika seorang wanita dites positif untuk jenis HPV risiko tinggi, dokter akan menyarankan untuk melakukan tes Pap Smears lebih sering untuk memeriksa setiap perubahan sel yang mungkin bersifat prakanker atau yang perlu diobati.

 

Apa itu kanker serviks?
Kanker serviks adalah suatu kondisi di mana sel-sel di lapisan serviks -ujung luar rahim yang sempit- berubah dan tumbuh sangat cepat, menghasilkan pengelompokan sel yang disebut tumor. Kondisi ini biasanya berkembang seiring waktu. Ini dapat memengaruhi wanita dari segala usia, tetapi paling sering terjadi pada wanita di usia pertengahan 40-an. Suatu jenis virus, yang disebut HPV, adalah penyebab sebagian besar kasus kanker serviks.

 

Bagaimana Anda tertular virus HPV?
HPV kelamin menyebar melalui kontak dengan (menyentuh) kulit seseorang yang terinfeksi HPV. Kontak termasuk seks vaginal, anal, dan oral. Beberapa jenis HPV menyebabkan kutil kelamin, yaitu benjolan keras dan kasar yang tumbuh di kulit. Siapapun yang aktif secara seksual bisa terkena HPV dan kutil kelamin.
Pada wanita, kutil kelamin paling sering muncul di area tubuh berikut:

  • Di vulva (bagian luar alat kelamin wanita)
  • Di dalam atau di sekitar vagina
  • Di dalam atau di sekitar anus
  • Di selangkangan (tempat area genital bertemu dengan paha bagian dalam)
  • Di leher rahim

 

Apa saja gejala HPV?
Dalam banyak kasus, HPV tidak menimbulkan gejala. Jika memang terjadi, gejala yang paling umum adalah kutil di area genital. Tanda-tanda infeksi dapat muncul berminggu-minggu, berbulan-bulan, atau bahkan bertahun-tahun setelah orang tersebut terinfeksi virus.

 

Bagaimana virus papiloma manusia (HPV) didiagnosis?
Tidak ada tes darah untuk HPV, tetapi beberapa tes dapat membantu penyedia layanan kesehatan Anda mendiagnosis infeksi:

  • Tes pap: Selama tes ini, dokter akan mengambil sampel sel dari serviks. Sel-sel tersebut kemudian diperiksa di bawah mikroskop untuk mencari adanya perubahan pada sel, bahkan jika pasien tidak memiliki kutil kelamin.
  • Kolposkopi: Untuk tes ini, penyedia layanan kesehatan menggunakan alat -disebut kolposkop- yang menyinari dan memperbesar tampilan serviks.
  • Tes DNA HPV: Tes ini mencari secara langsung materi genetik (DNA) dari HPV di dalam sampel sel. Tes tersebut dapat mendeteksi jenis HPV yang terkait dengan kanker serviks. Sampel yang digunakan untuk tes ini umumnya dikumpulkan pada waktu yang sama dengan tes Pap.

 

Bagaimana cara mengobati virus HPV?
Tidak ada obat untuk virus itu sendiri, tetapi banyak infeksi HPV yang hilang dengan sendirinya. Faktanya, sekitar 70 hingga 90 persen kasus infeksi HPV dibersihkan dari tubuh oleh sistem kekebalan.
Saat perawatan diperlukan, tujuannya adalah untuk meredakan gejala dengan menghilangkan kutil yang terlihat dan sel abnormal di serviks. Perawatan mungkin termasuk:

  • Cryosurgery: Membekukan kutil dengan nitrogen cair.
  • Prosedur eksisi bedah listrik loop (LEEP): Menggunakan loop kabel khusus untuk mengangkat sel abnormal.
  • Elektrokauter: Membakar kutil dengan arus listrik.
  • Terapi laser: Menggunakan cahaya yang kuat untuk menghancurkan kutil dan sel abnormal lainnya.
  • Resep krim khusus: Mengoleskan krim obat langsung ke kutil. (Jangan gunakan perawatan kutil yang dijual bebas di area genital.)

Dalam beberapa kasus, tidak diperlukan perawatan. Namun, dokter Anda akan mengamati dengan cermat setiap perubahan sel selama Anda rutin melakukan pemeriksaan. Hanya sejumlah kecil wanita yang terinfeksi HPV yang perlu diobati ketika terjadi perubahan seluler.

 

Bisakah virus HPV dicegah?
Menggunakan kondom dengan benar setiap kali
berhubungan seks dapat membantu mengurangi risiko HPV. Namun, Anda harus waspada bahwa kondom tidak menutupi seluruh kulit genital, sehingga tidak 100 persen efektif melindungi dari penyebaran HPV.
Seseorang dengan kutil kelamin tidak boleh berhubungan seks sampai kutilnya diangkat. Ini mungkin membantu mengurangi risiko penyebaran HPV.

Berikut beberapa cara lain untuk mengurangi risiko HPV:

  • Wanita harus menjalani tes Pap secara teratur untuk mencari perubahan abnormal pada serviks yang mungkin merupakan prakanker.
  • Pria dan wanita harus berhenti melakukan kontak seksual segera setelah mereka mengetahui atau mengira mereka memiliki kutil kelamin, dan mereka harus segera mencari pengobatan.
  • Dapatkan vaksinasi dengan salah satu dari tiga vaksin HPV yang tersedia. Yang terbaik adalah mendapatkan vaksin sebelum memulai aktivitas seksual.

 

Sumber:
https://my.clevelandclinic.org/health/diseases/11901-hpv-human-papilloma-virus

 

Artikel ini memiliki informasi dasar tentang Virus HPV (Human Papilloma Virus).

Cek jadwal konsultasi dengan dokter spesialis kami lebih lanjut untuk mendapatkan pelayanan kesehatan Anda!