Waspadai Penyakit Stenosis Aorta Sedari Dini

04 September 2020 - 11:09 WIB

Apa itu stenosis aorta?
Stenosis aorta adalah suatu kondisi di mana salah satu katup di jantung, yang disebut katup aorta, tidak terbuka sepenuhnya. Katup jantung menjaga aliran darah hanya dalam 1 arah. Ketika katup jantung bekerja secara normal, mereka membuka semua jalan untuk mengalirkan darah.
Darah mengalir dari bilik jantung yang disebut ventrikel kiri, melalui katup aorta, ke dalam pembuluh darah besar yang disebut aorta. Aorta tersebut membawa darah ke seluruh tubuh. Pada stenosis aorta, katup aorta tidak terbuka sepenuhnya. Ini membuat bukaan katup menyempit. Jika ini terjadi maka:

  • Tidak banyak darah yang dapat mengalir keluar dari jantung ke seluruh tubuh.
  • Jantung harus bekerja lebih keras dari biasanya untuk memompa darah ke seluruh tubuh. Seiring waktu, hal ini dapat menyebabkan masalah jantung. Stenosis aorta biasanya terjadi pada orang dewasa. Tetapi beberapa orang terlahir dengan stenosis aorta.

 

Apa saja gejala aorta stenosis?
Pada awalnya kebanyakan orang tidak memiliki gejala. Mereka biasanya mengetahui bahwa mereka menderita stenosis aorta setelah dokter mereka mendengar “bisikan jantung” pada pemeriksaan rutin. Bisikan jantung adalah suara di dalam detak jantung yang didengar dokter Anda saat mereka mendengarkan jantung melalui stetoskop. Ketika orang memiliki gejala, mereka akan merasa:

  • Sesak napas
  • Pusing atau pingsan
  • Nyeri dada

Gejala ini biasanya terjadi dengan aktivitas fisik yang sedang dilakukan. Beritahu dokter Anda jika Anda memiliki gejala-gejala ini.

 

Apakah ada tes untuk stenosis aorta?
Ya. Untuk memeriksa stenosis aorta dan melihat seberapa parahnya, dokter Anda akan menganjurkan untuk dilakukan Ekokardiogram (atau “Echo”). Tes ini menggunakan gelombang suara untuk membuat gambaran jantung Anda saat berdetak. Ini menunjukkan ukuran ruang jantung, seberapa baik jantung memompa, dan seberapa baik katup jantung bekerja. Jika Anda menderita stenosis aorta, dokter Anda mungkin mengulangi tes ini dari waktu ke waktu untuk melihat apakah kondisi Anda berubah.
Untuk mendapatkan lebih banyak informasi tentang jantung Anda, dokter Anda juga akan melakukan Kateterisasi Jantung. Untuk ini, dokter memasukkan selang tipis ke dalam pembuluh darah di kaki atau lengan Anda. Kemudian dia menggerakkan selang tersebut hingga ke jantung Anda. Saat selang berada di jantung atau pembuluh darah Anda, dia akan melakukan pengukuran.
Dokter mungkin juga memasukkan pewarna yang muncul pada sinar-X ke dalam tabung. Ini dapat menunjukkan jika salah satu arteri di jantung Anda menyempit atau tersumbat. Bagian tes ini disebut “Angiografi Koroner”.
Dokter Anda mungkin juga akan melakukan tes yang disebut Elektrokardiogram (EKG). Tes ini mengukur aktivitas listrik di jantung Anda. Beberapa orang dengan stenosis aorta juga akan menjalani rontgen dada. Rontgen dada dapat menunjukkan ukuran dan bentuk jantung Anda. Itu juga dapat memperlihatkan perubahan di paru-paru Anda dari stenosis aorta atau penyakit lainnya.


Bagaimana cara mengobati stenosis aorta?
Itu tergantung pada gejala dan seberapa parah stenosis aorta yang diderita. Jika stenosis aorta Anda tidak parah dan Anda tidak memiliki gejala, dokter Anda akan meminta untuk terus dikontrol dan konsultasi secara teratur. Dengan cara ini mereka akan tahu apakah stenosis aorta Anda semakin parah atau Anda mulai menunjukkan gejala.
Jika stenosis aorta Anda parah dan Anda memiliki gejala, kemungkinan besar Anda memerlukan pengobatan. Perawatan dapat meliputi:

  • Operasi untuk mengganti katup aorta Anda. Selama operasi, dokter akan mengangkat katup Anda yang menyempit dan menggantinya dengan katup yang terbuka secara normal. Katup baru ini dapat dibuat dari logam atau tisu berbahan dasar hewani. Dalam beberapa kasus, katup baru berasal dari orang lain. Dokter Anda akan berbicara dengan Anda tentang manfaat dan kerugian dari setiap pilihan.
  • Prosedur untuk memasang katup aorta baru tanpa operasi. Prosedur ini disebut “implantasi katup aorta transkateter” (TAVI) atau “penggantian katup aorta transkateter” (TAVR).
  • Prosedur untuk membuka katup aorta. Untuk prosedur ini, dokter mengembangkan balon di katup aorta yang menyempit untuk mencoba membukanya. Prosedur ini biasa digunakan pada anak-anak dan dewasa muda. Namun prosedur ini belum begitu efektif untuk orang dewasa yang berusia lanjut.
  • Obat-obatan. Belum ada obat khusus untuk mengobati stenosis katup aorta itu sendiri. Dokter Anda mungkin meresepkan obat untuk mengatasi gejala yang Anda rasakan. Ia juga akan memastikan tekanan darah dan kadar kolesterol Anda terkendali.

 

Bisakah saya berolahraga?
Jika stenosis aorta Anda ringan atau Anda memiliki sedikit atau tanpa gejala, Anda mungkin dapat berolahraga. Tetapi jika stenosis atau gejala aorta Anda lebih serius, dokter Anda mungkin akan menyarankan agar Anda membatasi aktivitas fisik Anda.

 

Bagaimana jika saya ingin hamil?
Jika Anda ingin hamil, bicarakan dengan dokter Anda. Bergantung pada stenosis dan gejala aorta Anda, dia mungkin merekomendasikan perawatan stenosis aorta Anda sebelum Anda hamil.

 

Sumber: UpToDate.com